Radio On.Off

, , No Comments
Semalam itu hari yang ngedukung banget , kenapa ? Soalnya dari pagi hari gue udah ada kegiatan yang ngantri. Mulai dari pagi udah ngantarin Hilda ke halte depan ICS dan setelah tiba dirumah langsung jalan lagi bareng Mama Papa dan Sinau. Pergi kemana ya waktu itu, hmm oiya kami pergi cari bahan untuk acara yang akan dilaksanakan 2 bulan dari sekarang. Acara apa? Mau tau atau mau tau banget… wkwk masih rahasia dan pamali kalau di umbar sekarang. Tunggu saja seminggu menjelang acara, pasti gue akan ekspos ke media social dan kalau pun sempat gue akan ajak wartawan kerumah huakakaka.. bertepat di kawasan metropolitan, surganya belanja bagi masyarakat Pekanbaru jika ingin mengembangkan style mode nya atau sekedar melihat-lihat saja yaitu kawasan perbelanjaan Ramayana Sudirman, dan dekat lingkungan nya itu ada terdapat pemasangan frame buat foto abang gue yang biasa aja, tapi papa bela-belain buat nge-frame nya karena papa bilang : “Lihat deh gambar nya cuma ditempelin kertas karton, jelek amat.” Inti dari perkataan papa seperti itu. Maka sebelum cari bahan baju, Papa mampir sebentar ke tempat pembuatan frame. Setelah urusan frame selesai baru cari kain bahan buat nenek gue. Soalnya kain gue, adik-adik dan mama sudah duluan dibeli. Taulah mama bakalan lama kalau belanja, mau beli kain bahan hanya satu bisa membutuhkan waktu sejam. Sebagai anak yang baik dan nggak pengen protes maka gue diem dan ikutin aja. Setelah nembak brokat warna hijau dan kain warna abu-abu, dan target sudah sah menjadi milik Mama. Yes akhirnya selesai dan keluar juga dari toko bahan baju tersebut. 
Perjalanan bukan hanya terhenti disana, setelah itu kami harus ke toko jam karena jam Seiko yang Mama punya udah rusak dan harus di service, daerah penyervisan berada tepat disamping Mal Pekanbaru. Ya berhubung lagi ramai dan mencari parkir sulit sekali, gue kasih ide ke Papa biar aja gue yang kesana nanti setelah on air. Dan Papa gue YES! 
Cicajoli
Ini DIA...
Dan ini yang sangat gue tunggu-tunggu, yaitu makan- culiner gitu bareng keluarga. Tempat makan nya udah lama banget. Singkat cerita ini tempat makan saat Mama dan Papa gue pacaran dulu. Bayangkan aja sampai sekarang masih bertahan, kalau dihitung-hitung usia pernikahan papa dan mama udah jalan 24 tahun..Nah lama kan? Dan tempat makanan ini masih berdiri tanpa ada perubahan tempat, lokasi dan tentunya soal rasa yang dari dulu diketahui sangat enak bangeeetssssss. Tempat makan siang ini adalah sate tegal  yang menyediakan sate, dan gule kambing khas tegal, yang diolah langsung oleh orang tegal yang berdomisili dikota Pekanbaru. 
Lokasi makanan ini berada di jl. Riau tepatnya dipertigaan sebelum lampu merah, sejajar dengan Mall Ciputra Seraya. Rumah model lama dan halaman nya juga tidak lebar.
Kata Mama, pelanggan nya banyak orang cina, dan benar. Saat kami sampai disana dan menjadi tamu pertama, setelah hidangan sudah tersaji ada 2 mobil yang masuk dan pemiliknya orang Cina hahaha tepat yang Mama katakan. Dan didapat informasi juga dari Papa, zaman dulu harga seporsi 20 ribu. Tapi sekarang seporsi dengan 10 tusuk sate kambing seharga 40ribu rupiah. Kita sudah bisa merasakan sate yang maknyos sekali. Dan papa juga sempat nanya ke karyawan yang melayani kami, “ dek, ini udah punya kita? (read: bangunan).” dan si abang langsung jawab: “belum pak.”
Cicajoli
Sate Tegal
Wah Papa langsung kasih tahu kami, dulu juga belum punya mereka loh bangunan nya, dan sekarang juga belum. Berarti mereka masih tetep ngontrak ini bangunan buat jualan dan masih bertahan dengan rasa dan porsinya. Karena perkembangan zaman, dan bahan makanan udah pada naik makanya harga nya saja yang berbeda dari zaman dulu.
Jujur. Gue baru tahu kalau di jl Riau ada sate yang enaknya minta ampuuun! nyesal banget kalau lo menjadi salah satu orang yang belum nyobain ini sate. Elu ga suka kambing? Abaikan ajadeh bacaan kambing nya, rasa satenya itu seperti sate sapi kok. Ga amis dan ga keras. Daging nya itu empuk dan tidak berbau sama sekali. Trust me, it’s a true gaes J

Hanya gue dan mama yang lahap banget makan satenya, karena papa gue mesan nya gule kambing. Selagi makan sate dan ditemani dengan segelas es jeruk yang sengaja gue pesan sedangkan adik gue, Sinau lebih milih kelapa bulat, dan gue kepikiran dulu pernah mesan minuman dengan campuran jeruk dan air kelapa dan rasanya seger, maka gue minta ke Sinau buat nuangin air kelapa miliknya ke gelas es jeruk punya gue dan gue juga nambahin air jeruk nipis. Dan hasilnya seger banget, cucok banget dengan sate yang sengaja Mama  buat pedas banget dengan mencampurkan semua saus cabenya. Dan itu ngebuat mulut gue memerah.

Kami makan kesini ga komplit, si Hilda aja lagi dikampus dan doi minta jemput maka kami tidak berlama-lama disini karena mau main lagi kerumah bujing yang berada di Panam. Setelah sholat zhuhur di rumah bujing, gue memutuskan tidur sampai pukul 03.00pm karena jam 04.00pm gue harus on air. Maka Selama 1.5jam gue tidur  pulas dikamar  dan jam 03.00pm Papa gue ngajak pulang. Kami juga sempat berhenti di Giant ekspres buat beli magnum mini yang cocok dengan cuaca Pekanbaru panasnya sesuatu.

Sesampainya dirumah pukul 03.45pm dan pas banget adzan lagi berkumandang, gue pamit langsung berangkat aja dan sholat nya di studio. Setelah sampai di studio sebelum jam 04.00pm dan bergegas ke masjid Al-falah dan setelah kelar sholat, ternyata jam sudah memasuki pukul 04.15pm dan itu sudah telat untuk on air, maka si Ika bilang masuknya jam 04.30pm aja kak, okesip gue turutin. Jadi selagi menunggu jam, gue cerita-cerita dengan Ika soal perkembangan radio dan dia minta supaya gue bisa atur jadwal untuk bulan ini, karena harus ada perubahan jadwal dan bla-bla | okedeh kakcic bisa bantu untuk bulan ini kaa…||

Gue ga sendiri di radio, karena sore ini gue ditemanin oleh Hilda. Dia ngasih pemikiran gitu tentang radio yang cuap nya begini : “Kak, ada ga ya radio yang horror? | Idih ini anak kenapa ngomonin horror, padahal dia tahu kami hanya ber-2  diradio, nah dia malah ceritain horror. Gue mah udah mulai was-was dengan omongan dia, oke tetap tenang dan matikan semua alat elektronik yang ada di studio. Setelah semua aman gue naik ke atas buat sholat maghrib dan sore ini gerimis nemanin kepulangan kami. Setelah sholat gue dan Hilda ke tempat perbaikan jam dan disana kami hanya bertanya biaya doang dan apa kerusakan nya dan setelah itu pergi ketempat Pukis yang diketahui  rasanya enak yang berada di depan Mal Pekanbaru. Dan disini gue menyadari hp Samsung masih terletak di studio dan ga jadi beli pukis dengan alasan harus menunggu 20 menitan..ohh itu mah lama banget, dan memutuskan untuk kembali ke studio. Dan pasti kalian belum lupa kalau sebelumnya kami sedang ngomongin horror studio. Nah mulai lah gue panic ketika kunci kagak bisa kekunci setelah hape gue ambil dan tetiba gemboknya mengkek ga mau keputar dan itu buat gue semakin was-was karena kehororan tadi. Calm Cak dan semua selesai huuu *sigh*

Perjalanan tidak selesai disini, karena harus ketempat frame dulu ngambil punya Baim tadi. Feeling gue bilang kalau itu toko udah tutup tapi untuk memastikan gue harus pergi ke kawasan Ramayana dari jalan Sumatra …long trip huh!
Dan benar itu toko udah close dan fix malam ini tidak ada yang dapat untuk dibawa pulang… sia-sia aja ngabisin premium. *lap keringat*

Dan pelajaran dari kisah ini adalah, tolong jangan gegabah. Lihat barang-barang sebelum meninggalkan suatu tempat. Tetap tenang dan jangan mikir hal-hal yang horror karena itu dapat buat diri gue jadi salah gaul wkwk.


©Pekanbaru, 07 Agustus 2014  @Cicajoli


0 komentar:

Post a Comment

Hellow.. Jejak anda yang akan mengubah pikiran saya akan postingan ini, silahkan berkomentar dengan sopan.