Cica suka kakak itu

, , No Comments
“Cicaaaa... ayok!." terdengar suara nenek dari luar.
gue diam aja, tanpa merespon.
“Yang tidur lo?” tanya nenek sambil buka pintu kamar gue.
Dilihat nya gue kemudian di tutup nya kembali. ( Aissh apa coba maksud si nenek ni, jengkel gue jadinya -_-)
Beberapa menit kemudian gue kelur dari rumah, gue kunci pintu dan gue stater motor kemudian jalan menuju pagar.
Tujuan keberangkatan gue ke PLN yang rencanannya mau nambah daya rumah.
Sampai ke PLN ternyata catatan no agenda yang udah gue dapet dari operator ketinggalan dirumah. (gue balik kerumah dong)
Sampai di PLN lagi, ternyata wallet si nenek juga tinggal dirumah. (gue balik ke rumah dong -lagi)
Selesai masalah tinggal-tinggalan, gue masuk ke dalam kantor PLN menuju ke mbak-mbak teller.
“Mbak, mau nambah daya listrik.” Jelas cica.
“Yang dari berapa volt, mbak?.” Tanya mbak teller.
“Yang dari 450 ke 900 mbak.” Jawab cica.
“Oh, udah ada bawa syarat nya mbak?.” Tanya mbak teller lagi.
“Oh, yang ini, itu, dan itu kan mbak?.” Cica memastikan.
“Iya mbak.” Mbak teller tersenyum padaku.
Gue suka banget lihat mbak teller yang layanin gue pagi ini, dia ramah, sopan dan cantik banget lagi. Pagi ini mbak itu memakai baju berwarna orange. Terlihat anggun sekali, apalagi dengan penjelasan dan arahan yang diberikan nya kepada cica. Prosedur nya tidak terasa rempong walaupun cica harus mencari fotocopy buat melengkapi syarat-syarat nya.



Gue akan baik ataupun ramah kalo lawan gue juga baik dan ramah sama gue. Gue emang suka banget dengan mbak berbaju orange ini. adem banget kalo lihatin wajahnya. senyuman nya mengalihkan orang-orang yang rame ngantri di PLN. Menang deh mbak :)

0 komentar:

Post a Comment

Hellow.. Jejak anda yang akan mengubah pikiran saya akan postingan ini, silahkan berkomentar dengan sopan.