Story part I Hari yang Luar Biasa

, , No Comments
Ngantar karam kesekolah + Kehabisan bensin




Hari gw diawali pukul 06:40AM, gw udah bangun and nyuci muka. Setelah gw siap dengan costum yang cocok dengan atmosfer pagi ini. Gw langsung meluncur keluar buat manasin si momo. (Read: momo itu motor matic gw*) selagi si doi menormalkan nyawanya dan gw pun menata rambut gw yang masih acak-acakan. Setelah gw rapi and simomo siap berangkat. Gw langsung jalan buat ngantarin karam. Read : karam itu kakak gw*) Yup, selama gw nganggur tiap pagi kerjaan gw selalu nganterin karam kesekolah, karena karam adalah guru disuatu sekolah swasta dikota gw.
Perjalanan menuju sekolah pun dimulai, dengan mengemudi simomo, gw juga enjoy karena ditemani music yang sedang party ditelinga gw. (Read : handsfree*). Hmm, kalau dihitung jarak rumah gw ke tempat karam kerja sekitar 20menitan. Dan selama 20menit gw dan karam diem-diem aja. Kenapa? Ya karena gw and karam sama-sama asik dengerin music masing-masing. So, perjalanan pun tidak berasa jauh dan membosankan.


Costum pagi gw itu jacket baim yang garis-garis hitam yang kalau gw pakai gelebor banget. Hahaha tapi nyaman kok guys J (read : baim itu abang gw*)
Oiya, pagi ini diperjalanan kesekolah karam ada kejadian lucu bangett. Tiba-tiba aja simomo mendadak berhenti padalah gw masih nge-gas haha ternyata premium simomo kandas sekandas-kandas nya. So, terketuklah hati gw buat ngedorong sidoi sampai ketemu si penjual premium. Sedangkan si karam harus turun dan jalan bareng gw dan momo. Selama gw ngedorong, si karam nggak ada sedikit pun bantuin gw. Nyentuh si momo aja nggak ada uwuwu.. malah yang jengkelnya itu saat si karam malah ngupet-ngupet sendiri dan nyamain gw dengan kelakuan si baim (read: baim abang gw*) Fiuuuuh -__-
Setelah menemukan King yang bakalan bantuin prajuritnya dari kehausan yang total akhirnya simomo kembali bisa nge-gas dengan ganteng nya dan tancaap ngantar tuan putri ke sekolah hohoho ( Analogi ) :D


< To be Continue >

0 komentar:

Post a Comment

Hellow.. Jejak anda yang akan mengubah pikiran saya akan postingan ini, silahkan berkomentar dengan sopan.